Happy 100 posts!

Hai semuanyaaa!
Makasih ya udah mau cek postingan-postinganku yg yahh-begitulah.
Makasih juga buat followers cuparampaku yg udah tetep setia dan gak unfollow aku ><
Udah 100 postingan udah aku post di blogku ini... hmm... ternyata udah selama itu ya! (Atau aku yg terlalu banyak ngoceh?)

Kali ini, aku bakal bahas diaryku. Yap, buku diaryku. Mungkin cukup membosankan... tapi, come on! temani aku ngoceh yaaaa ><
                     
                       Buku diaryku ini, pertamanya cuman buku diary biasa. Aku mendapatkannya dari sebuah toko alat tulis sekaligus toko buku. Cukup besar dan cukup terkenal toko buku itu. Aku barusan beli beberapa komik dan buku di sana, saat sampai meja kasir, mbak-mbak kasirnya bilang kalau sedang bongkar gudang di toko buku itu. Aku yg gak tau maksut bongkar gudang cuman mengiyakan aja. Mbak-mbak tadi mengeluarkan sebuah album dan diary. Aku bingung setengah mati.
                      "Adeknya mau pilih yang mana? Album apa diary?" tanyanya. Aku melirik ke arah album, buat apa aku pilih album? Ada album foto banyak numpuk di rumah. Diary aja deh! sontakku dalam hati. "Diary, mbak.." jawabku.
Aku menimang-nimang, kok rasanya diarynya aneh ya? Aku kurang suka sih sama covernya. Mbaknya melihat reaksiku lalu mengeluarkan diary lagi. "Adek mau yg ini atau itu?" tanyanya sekali lagi. Uhh, dia sepertinya bisa baca pikiranku. "Mau coba lihat yg ini," jawabku berani. Waah, keren diarynya! Aku langsung pilih yang diary barusan. Mbaknya tersenyum. Ayahku langsung mengajakku pulang. Mbaknya memasukkan diary barusan tanpa menggesernya di mesin kasir. Aku tercengang. Kok diarynya gak dihitung? Gratis, nih?!
Aku senang karena diary ini masih awet sampai sekarang ><